Nebulizer Kompresor

Adalah nebulizer yang menggunakan teknologi kompressor, yaitu pompa listrik mendorong udara ke selang plastik menuju ke wadah obat (nebulizer). Disini tercampur obat dan udara sehingga menghasilkan kabut.

Fitur standar dari nebulizer meliputi :
  1. Nebulizer, yaitu mangkuk kecil atau cangkir yang menampung obat cair.
  2. Kompresor, yaitu alat yang menghasilkan energi, berfungsi memecah cairan obat menjadi kabut aerosol.
  3. Sebuah corong atau masker, sebagai alat untuk menghirup kabut.
  4. Tabung plastik, sebagai alat yang menghubungkan cangkir ke unit listrik.

Nebulizer kompresor ABN Compamist

Nebulizer kompresor Omron NE-C28

Cara kerja nebulizer kompressor

Kompresor listrik memaksa jet udara melalui pipa masuk ke dalam cangkir nebulizer, mengubah obat cair menjadi kabut yang dapat dihirup. Cangkir nebulizer, dengan lampirannya corong, adalah jantung dari sistem. Desainnya menentukan ukuran partikel cair dalam kabut, partikel kecil akan menembus lebih dalam ke paru-paru. Obat, ketika mereka diuji dalam uji klinis, yang sering dipasangkan dengan nebulizer tertentu. Kinerja dari nebulizer dapat mengubah ukuran tetesan obat menjadi partikel yang lebih kecil lagi yaitu uap. Untuk alasan ini, penting untuk mengganti cangkir dan tubing seperti yang direkomendasikan oleh produsen. Nebulizer sekali pakai, awalnya dirancang untuk digunakan satu kali di rumah sakit. Nebulizer yang dipakai berulang biasanya dibuat dengan bahan yang tahan panas, tahan lama, dengan plastik yang bertahan hingga 6 bulan.

Keunggulan nebulizer kompressor

Nebulizer pada masa ini dirancang untuk menghilangkan limbah dan meningkatkan efisiensi dengan memastikan obat yang sebanyak mungkin masuk ke saluran udara. Beberapa katup fitur atau perangkat lain digunakan untuk meminimalkan hilangnya obat ke udara. Aliran udara secara terus menerus pada nebulizer memungkinkan pasien untuk bernapas normal, tapi obat dapat lolos ke udara luar. Nebulizer memiliki katup yang terbuka saat menarik napas untuk meningkatkan aliran obat-obatan dan mencegah obat kabut keluar ruangan ketika menghembuskan napas.

Nebulizer dirancang untuk menghilangkan atau menyaring udara kotor pada saat bernapas. Inhalasi mengaktifkan nebulizer untuk memproduksi kabut aerosol, aliran obat berhenti saat menahan nafas atau menghembuskan napas. Unit listrik standar pada nebulizer (kompresor) cenderung mempunyai ukuran yang besar dan berisik, tapi baru-baru ini diciptakan nebulizer dengan lebih kecil, lebih tenang dan bahkan bisa dibawa kemana-mana. Beberapa memiliki filter udara yang perlu diganti secara teratur.

Tips aman menggunakan nebulizer kompresor

Bila menggunakan nebulizer, hal terpenting adalah menutup mulut dengan hati-hati dan menggunakan corong atau masker yang lebih sesuai dengan bentuk wajah agar corong atau masker dapat melekat erat pada mulut dan hidung. Sebuah masker silikon lembut akan membentuk lembut pada wajah. Jangan pernah menggunakan "Blow-by" (teknik melayangkan kabut obat kepada muka pasien dengan harapan bahwa obat akan dihirup). Karena dengan “Blow-by” tidak bisa menentukan seberapa banyaknya obat yang terhirup, jika memang ada, obat akan mencapai saluran udara namun sebagian besar obat akan ke luar ruangan atau melekat pada wajah atau pakaian.

Selalu mencuci tangan sebelum menyiapkan pengobatan dengan nebulizer. Ikutiintruksi dari  produsen nebulizer dengan hati-hati untuk membersihkan dan mensterilkan cup nebulizer dan corong/masker. Membilas dan mencuci bagian nebulizer dengan air sabun akan menghilangkan kotoran dan obat-obatan yang berlebihan, namun desinfektan akan menyingkirkan bakteri yang mungkin ada. Untuk desinfektan, banyak produsen merekomendasikan dengan menggunakan asam cuka (satu bagian cuka dengan 3 bagian air); Beberapa memerlukan perawatan khusus yang sesuai dengan petunjuk dari toko peralatan medis atau produsen nebulizer produsen. Pastikan sistem nebulizer benar-benar kering sebelum menyimpannya. Simpan di tempat yang bersih, kering, dan bebas debu.




Oleh : Bidan Rina Widyawati

Sumber :
  • medicine.net




Terima kasih untuk Like/comment FB :